Alasan Kenapa Kamu Perlu Bertahan Tanpa Status Pacaran, Meskipun Umurmu Sudah 20-an

Hipwee.com/Nabila Adzhan – Entah darimana sejarah pacaran itu ada, apakah itu dibawa oleh para penjajah dari negara barat ataukah budaya dari pedagang Gujarat? yang jelas budaya pacaran itu sangat menyebar luas diantero Nusantara.. eeaa

Bagi sebagian orang, pacaran merupakan sebuah masa yang diyakini untuk lebih mengenal calon pasangan hidupnya, meskipun gak sedikit kasus yang meleset sih, alias pacaran lama tapi nikahnya gaktau sama siapa, boro-boro satu pelaminan, diundang aja belum tentu. haha.., Oopss. Tapi, ada juga sih yang gak tau pacarannya sama siapa atau bahkan gak pernah pacaran tapi nikah juga kog sama orang.. aseeek.

Whatever sih, semua orang kan punya cara masing-masing untuk menjalani hidupnya, disamping pro-kontra halal-haram berpacaran, yang jelas tanpa menganggap diri sok suci, kamu perlu kog menahan diri dari status pacaran meskipun umurmu sudah 20-an.

1. Pacaran Bukanlah Sebuah Kepastian

Lakukan Tiga Hal Ini Jika Pria Tak Kunjung Melamar via http://tpinformasi.blogspot.co.id

Banyak yang menganggap kalau status pacaran adalah sebuah kepastian, dan kalau tidak atau belum pacaran namanya “digantungin.”

duuuh, baju kali ah, pake istilah digantungin..

padahal secara logika, pacaran itu lebih nggantung dibanding gak pacaran (nahh kan berat tuh kayaknya)… coba aja kita lihat, orang yang punya pacar cenderung pergaulannya lebih dibatasi untuk menjaga perasaan pacarnya. Sukur-sukur sih kalo pacarnya emang jodohnya, coba kalo enggak?
“ciiie yang jagain jodoh orang… #jleeeb yah..”

2. Fokus di Karirmu, Jangan Mau Hidup Terkungkung di Bawah Tekanan

Agar Tidak Saling Mengorbankan Satu Sama Lain, 7 Cara Ini Mampu Seimbangkan Karir dan Kehidupan Pribadi dengan Sinkron via http://www.tigasiku.com

Beberapa orang yang punya pacar cenderung memiliki ruang gerak yang sempit, meskipun banyak yang menyangkal, tapi akui aja laah, iyaa kan? iya tuuh..

Coba kalo kamu udah punya pacar, sedangkan kamu harus berkarier, tentu kamu akan punya baaaanyak pertimbangan untuk menyelaraskan keduanya. Contoh ni, kamu harus nyari tempat kerja yang gak jauh2 dari pacarmu, iyaaa kan?

Belum lagi, kamu akan menjadi orang yang money oriented, kurang menikmati masa-masa rintisan karirmu, yaaiyalaaah, mau jajan apa sama pacar? Angkringan? Helllow, udah kerja coy.. gengsi dooong… hahaha..

Terus, kalo kamu mau berjuang, belum tentu pacar kamu mau nemenin, kamu tentu ditarget untuk nurut sama dia, jagain gengsinya plus kalo cowok diminta buru2 dinikahin dia dan kalo cewek disarankan buat berada di bawah karir dia. Nah loh, repot kan?.

3. Memaksakan Sesuatu yang Belum Waktunya Itu Tidaklah Baik

Pacaran merupakan sebuah fase yang tidak memiliki pengakuan secara sosiologis, waddduh, gimana tuh?

Coba aja baca di buku pelajaran sosiologi, mana pernah ada kata-kata “pacaran” dalam sebuah interaksi antar manusia, adanya ya keluarga, teman sepermainan, pacaran ada? Enggak!

Pacaran itu nikah bukan, temenan juga enggak, tapi punya garis besar haluan yang tidak boleh dilanggar. Sama kayak makan buah yang belum mateng, kecut kan?? masih maksa dimakan? Sakit perut loh.. atau kayak pakaian yang masih di tukang jahit, dibilang kain tapi udah ada sketsa potongan tapi dibilang pakaian, kok belum ada kancingnya.. nah kan, udah kaya gitu masih maksa dipake juga? Gak baik coy..

4. Bisa Buat Alibi Kalo ditanyain Kapan Nikah?

jadi kapan? via https://www.hipwee.com

Buat kalian yang gak punya pacar, harusnya bersyukur kalo ditanya kapan nikah, jawab aja “belum ketemu jodohnya.” dengan gitu siapa tau bisa dikenalin sama yang sepemikiran sama kamu alias gak mau pacaran, kan cucok tuh..

Beda kalo yang punya pacar, kalo ditanya kapan nikah? Gelagepan deh jawabnya, udah punya pacar sih, tapi masih suram niih mau nikah kapan, mana pacar belum inilah, belum itulah, eeeh ujung2nya belum dikenalin keluarganya… kan sakit…

5. Fokus Berbenah, Fokus Berpasrah

wahai wanita yang sedang dalam penantian via http://lovelyann07.tumblr.com

Seperti kata pak ustadz kalo maut, jodoh dan rezeki itu udah diatur sama Allah, kita tinggal berusaha dan tawakkal yaaakan?

Terus kalo para pujangga bilang tulang rusuk gak bakal ketuker, itu bener banget yaaakan?

Udah gitu kalo anak-anak muda pada ngomong semua akan indah pada waktunya, itu juga bener yaaakan?

Nah, kalo udah gitu kita mau gimana? Ya fokus perbaiki diri dong, jangan buang2 waktu buat hal2 yang gak pasti (eeh, ngomong2 aku juga lagi proses perbaikan nih.. hehe) semoga bener2 jadi baik deh ya.. Aamiin..

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”


Apa pendapatmu?